Jobseeker / workplace, Rabu, 10/02/2016 14:07 WIB

Kamu Pendiam? Bukan Berarti Kamu Tak Bisa Bersinar Saat LGD

Saat si pendiam harus dihadapkan pada tes LGD, apa yang bisa ia perbuat?
Kamu Pendiam? Bukan Berarti Kamu Tak Bisa Bersinar Saat LGD
Beberapa perusahaan mengadakan tahapan seleksi Leaderless Group Discussion (LGD) pada tes rekrutmen mereka. Tahapan seleksi ini biasanya bertujuan untuk mengetahui jiwa leadership dan interaksi sosial dari diri seorang pelamar.

Diungkapkan Kamagama Harisima, M.Psi, Psikolog ECC UGM, tahap LGD bertujuan untuk mengetahui gaya komunikasi seseorang. Menurutnya, saat LGD, yang dilihat oleh psikolog adalah bagaimana cara peserta mengutarakan pendapat.

Pernyataan serupa juga dituturkan oleh Yan Wahid, Junior Manager Penilaian Kinerja dan Pengembangan SDM, PT Reksa Multi Usaha. “Kriteria LGD itu memang debatable. Kadang kita melihat tentang leadership-nya, kadang juga tentang kerjasama, tapi aspek penting yang selalu kami (psikolog-Red) lihat adalah tentang social skill-nya,” tuturnya menambahkan.

Yan mengatakan, dalam melihat social skill itu ada tiga aspek yang menjadi pertimbangan penilaian, yaitu seberapa ia mau berada dalam suatu kelompok, seberapa ia mampu untuk berada dalam kelompok, dan bagaimana peserta meng-handle situasi. “Dari ketiga aspek itu, kita bisa melihat bibit-bibit yang fit untuk perusahaan,” jelasnya. “Tapi aspek dalam LGD ini bukan satu-satunya pertimbangan ya, masih ada tahapan wawancara dan tes lainnya,” lanjutnya.

Lalu, bagaimana jika pelamar adalah orang yang bersifat pendiam? Apakah ia akan lolos tahapan LGD ini?  Berikut beberapa tips jitu dari Kamagama dan Yan Wahid agar si pendiam bisa menunjukkan kemampuannya saat tahap seleksi LGD berlangsung. Apa saja?


1. Niat berkontribusi

Seperti yang diungkapkan Yan Wahid, dalam tahapan LGD, psikolog bisa melihat seberapa besar keinginan peserta untuk menyatu dengan kelompok. “Biasanya kami melihat dari bagaimana ia berkontribusi untuk kelompok itu, kalau dari awal enggak observing dengan tema yang dibicarakan, sibuk dengan kertas sendiri, diam saja dan sama sekali enggak ngomong, ya pastilah psikolog bakal melihat kalau orang ini kemungkinan tidak mau berada dalam suatu kelompok,” jelasnya.

Jadi, untuk kalian si pendiam, sebisa mungkin kumpulkan niatmu untuk berkontribusi pada kelompok itu. Menurut Yan Wahid, mengajukan diri sebagai notulen adalah salah satu kontribusi juga lho. Jangan terlena dengan kertas yang ada di depanmu ya, tetap fokus ke diskusi, dan menimpali jika kalian punya ide.


2. Percaya diri itu wajib hukumnya

Pada saat tahapan LGD, peserta akan dituntut untuk berinteraksi dengan orang lain. Masalah yang sering dialami si pendiam adalah tidak percaya diri untuk berbicara.

“Jangan sekali-kali merasa minder. Posisikan dirimu sama tinggi dengan peserta lain. Jangan merasa rendah diri pokoknya,” saran Kamagama.


3. Please speak up

Yan Wahid memberi saran menarik bagi si pendiam. “Jika kamu tidak ada ide dan kalah ngomong saat pertama kali LGD itu dibuka, kamu bisa melakukan observing terlebih dulu. Amati tema yang dibicarakan, menuju kemana pembicaraan kalian, sesuaikah dengan tujuan atau tidak,” tuturnya.

Saat selesai observing inilah pasti kamu akan menemukan ide untuk disampaikan. Meski kamu hanya mengungkapkan ide itu sekali saja, jika bermutu dan sesuai logika pasti bisa menjadi nilai tambah. Kamagama pun juga berkata bahwa bukan berarti yang lolos itu adalah peserta yang aktif. “Kalau misal ada peserta yang aktif banget, tapi tidak nampak sikap leadership dan tidak menunjukkan performa terbaiknya, ya sama aja bohong dong,” jelasnya.


Bagi kamu yang bersifat pendiam, jangan buru-buru menilai dirimu akan gagal dalam tahapan seleksi ini ya. Menurut Yan Wahid, psikolog biasanya juga mempertimbangkan orang-orang pendiam ini kok. “Memang kalau untuk posisi managerial yang akan membawahi beberapa orang, sifat pendiam ini sedikit mendapat nilai negatif. Tapi, untuk posisi spesialis atau analisis, kita akan mempertimbangkan orang-orang dengan sifat pendiam ini,” tutur pria yang pernah bekerja di salah satu consultant management ini.

“Kan malah kacau kalau seorang researcher atau accountant di perusahaan merupakan orang yang aktif berbicara,” tambahnya.

Nah, pendiam bukan berarti tidak bisa beraksi kan? Selamat mencoba, teman!



Penulis      : Betty Isnawati

Editor        : Yuana Anandatama

Foto           : Hanung Hambara

[CANDID] Ini Karakter Jobseeker Dilihat dari Warna Favoritnya Jobseeker / workplace,
Senin, 20/03/2017 14:38 WIB [CANDID] Ini Karakter Jobseeker Dilihat dari Warna Favoritnya
Kegiatan Ini Bisa Kamu Lakukan Meski Hujan Melanda Jobseeker / workplace,
Selasa, 21/11/2017 14:40 WIB Kegiatan Ini Bisa Kamu Lakukan Meski Hujan Melanda
Simak Kisah Mereka Yang Kerja Tak Sesuai Jurusan Jobseeker / workplace,
Selasa, 14/11/2017 15:09 WIB Simak Kisah Mereka Yang Kerja Tak Sesuai Jurusan
Ini Tip Untuk Tanggapi Anggota LGD Yang Tak Sependapat Denganmu Jobseeker / workplace,
Kamis, 09/11/2017 00:00 WIB Ini Tip Untuk Tanggapi Anggota LGD Yang Tak Sependapat Denganmu
Dimutasi Kerja? Enjoy Aja, Simak Tipnya Dari Christin! Jobseeker / workplace,
Senin, 06/11/2017 00:00 WIB Dimutasi Kerja? Enjoy Aja, Simak Tipnya Dari Christin!
Adaptasi Buat Kamu Kuat Hadapi Tantangan, Kok Bisa Ya? Jobseeker / workplace,
Senin, 30/10/2017 00:00 WIB Adaptasi Buat Kamu Kuat Hadapi Tantangan, Kok Bisa Ya?
Sangat Aktif Bicara Saat LGD, Apa Bakal Selalu Dinilai Baik? Jobseeker / workplace,
Kamis, 19/10/2017 00:00 WIB Sangat Aktif Bicara Saat LGD, Apa Bakal Selalu Dinilai Baik?
Kamu Pendiam? Bukan Berarti Kamu Tak Bisa Bersinar Saat LGD | CAREERNEWS
1474882794_release_960_rev.png